.Heart Talk.


Allah's timing is perfect in every matter. We don't always understand the wisdom behind it, but we have to learn to trust it - Dr. Bilal Philips

Friday, December 09, 2011

Kisah Wardina Safiyyah

Kisah Wardina Safiyyah



Sinopsis

"Ketika itu pakaian saya mungkin menjolok mata, mak saya menangis sangat-sangat, sebab dia malu sangat"

Mengisahkan background dia yang lahir dalam keluarga islam. Ibunya seorang ustazah, anak ustaz. Ayahnya orang putih, tetapi pendakwah. Tapi mungkin faktor sekeliling, faktor bahan bacaan yang buat dia tergelincir. 
Bermula dengan pertandingan Dewi Remaja, dia sorok-sorok menyertai tapi akhirnya diketahui kerana muncul dalam majalah. Tapi, si ibu bangun malam-malam doakan supaya dia tak menang, dan akhirnya, kuasa Allah, berkat doa ibu, dia tak menang pertandingan tu. 
Namun, Allah itu Maha Pengasih terhadap hambaNya, hidayahnya bermula ketika dia berada di Tanah Suci, mengerjakan umrah, dia menangis tidak henti-henti. bersolat dalam masjidil haram dengan menangis-nangis minta kepada Allah 
"Please show me the way", 
 dan dari situ, dia berjanji untuk menjadi Muslim yang lebih baik.

"I think it is the time, because saya ingin menzahirkan cinta saya pada Allah".

Dia bermula dengan solatnya, tak tinggal, belajar semula bacaan dalam solatnya danakhirnya, untuk menunjukkan yang dia benar-benar berubah dengan mengambil keputusan untuk berhijab. Sebab pakaian seseorang itu yang melambangkan dirinya, dan dia mahu dikenali sebagai seorang wanita Muslim. Meskipun, tatkala itu sedang datang tawaran di dunia hiburan yang menggunung banyaknya dari pengarah-pengarah yang terkenal, tapi dia tolak dengan alasan ingin sambung pelajaran.

"Islam is cool. And Islam is the only way of life"


Siapa kata jika kita lahir daripada ibu bapa kita yang beriman dengan Allah, kita akan turut sama beriman? Sama sekali tidak. Iman itu tidak diwarisi. Tapi itu adalah nikmat hidayah daripada Allah. Rahmat yang cukup hebat yang tidak semua orang dapat.

Ya Allah, janganlah Engkau pesongkan hati kami, sesudah engkau memberi Hidaya kepada kami, dan kurniakanlah kami rahmat dari sisi-Mu kerana sesungguhnya Engkaulah Maha Pemberi (kurnia)


No comments:

Post a Comment

Segala komen anda amatlah dialu-alukan :)