.Heart Talk.


Allah's timing is perfect in every matter. We don't always understand the wisdom behind it, but we have to learn to trust it - Dr. Bilal Philips

Saturday, January 28, 2012

'Aku Terima Nikahnya'


Bismillah,

Berkali-kali saya fikir, sebelum memulakan post ini. Hendak post atau tidak, post atau tidak? Atau hanya biarkan dalam fail-fail Microsoft Word bersama yang lain. Iyalah, bukan saya sahaja yang baca nanti, makcik-makcik saya, sahabat-sahabat, lagi-lagi tajuk begini. Apa pula kata mereka nanti? Haihh..

Sejujurnya ini pertama kali, saya post sesuatu yang ber’genre’ sebigini. Jika di tanya kenapa, saya juga tak tahu jawapannya. Untuk decide tajuk je dah berapa lama, tak tahu nak letak apa.

Hari pertama sampai di kampung, saya terlihat buku ‘Aku Terima Nikahnya’ Versi 1 dan 3 (Murabbi Cinta), di rak baru berwarna putih. Memang teruja sungguh di hati, maklumlah sudah lama menyimpan hasrat untuk membeli buku tu, tapi saya sendiri yang menahan diri dari membelinya. Harga yang agak mahal itu sering dijadikan alasan untuk tidak membelinya. Lagipun, saya pasang tekad dihati, jika sudah benar-benar bersedia baru membeli dan membacanya. 

Iya, saya tahu, buku ini memang sangat popular. Cuma saya je yang belum baca.

Oleh kerana keluarga telah berhijrah ke kampung, jadi langkah kaki saya selepas habis exam disasarkan ke kampung. Bermulalah episod cuti di kampung. Pada mulanya, saya hairan, siapa yang membeli buku ni (‘Aku Terima Nikahnya’), takkan Aishah kot? Dia tak baca genre buku yang begini. Kalau Ali, saya percayalah, tapi dia di Mesir. Rupa-rupanya ummi yang beli.

“Kenapa Ummi beli buku ni? Mana buku yang kedua, ni satu dengan tiga je yang ada?” Tanya saya dengan penuh tanda tanya.

“Kawan ummi suggestkan buku ni, dia kata bagus, kalau bukan untuk ummi pun, untuk kegunaan anak-anak nanti”

Tersentap saya dengan jawapan ummi. Jawapan yang penuh dengan harapan.
Hari ni, habis versi satu saya baca. Saya tanya kembali hati saya, sudah benar-benar bersediakah? Selepas membaca satu buku, saya rasa diri saya seolah berpijak di awangan selama ini dengan impian saya. Seolah satu perasaan jatuh ‘BUUUKK’ bahawa saya harus berpijak di dunia realiti.

Buku itu bukan berkisahkan dua pasang merpati sejoli yang ingin mendirikan rumah tangga, dengan rasa bahagia dan macam-macam lagi (baca: full of roses) Tapi buku itu membawa saya ke dunia realiti, tentang tanggungjawab yang besar. Yang… (saya tak tahu macam mana nak habiskan ayat ni)

Antara bab-bab terakhir dalam buku itu yang dapat saya rumuskan kesimpulan buku tu:

Mengapa saya tulis semua ini?

Supaya anak muda yang gatal bercita di celah cita-cita dapat menampar pipi masing-masing agar celik mata melihat ke depan. Jika menolak zina pun jadi kepayahan, halau dirimu daripada cinta dan perkahwinan. Bosan saya melihat jiwa lemah yang merengek-rengek meminta ihsan.

Jika mahu bercinta, jangan merancang hanya ke pelamin. Masukkan sekali urusan lampin. Kerana rumah tangga bukan Utopia cloud nine. Ia adalah kombinasi suka dan duka.

Namun dalam duka tetap ada bahagia, itulah nikmat hidup berumah tangga. Medan memberi yang paling mulia.


Saya dan ummi bergilir membaca buku ni, dan kami habiskan pada hari yang sama meski pada waktu yang berbeza. Selesai saya tamat membaca, saya letakkan di tepi ummi yang sudah mula membaca buku yang ketiga.

“Dah habis dah baca” Kata saya.

“Ambillah sesuatu (daripadanya) untuk keluarga kakak nanti” nasihat ummi. Meskipun pendek, tapi bagai penuh dengan amanat dan harapan.


Zahra Ameerah
27 Januari 2012
5.40PM

Wednesday, January 25, 2012

Syaitan terlalu kreatif

Saya teringat kuliah yang pernah disampaikan oleh seorang ulama satu ketika dahulu:
 
“Syaitan terlalu kreatif…”
 
Kreatif? Bisik hati saya.

“Kekadang syaitan tidak menghasut manusia meninggalkan daerah putih menuju daerah hitam… Tetapi dia mengujudkan lebih banyak daerah ‘grey’ – warna keperang-perangan, yang hakikatnya bukan lagi kebenaran.”
 

Terfikir saya, inilah jerangkap kebatilan yang dianggap kebenaran. Topeng baik bagi melempiaskan kejahatan yang dulunya terpendam. Ya, syaitan terlalu kreatif. Ada-ada sahaja ‘was-wasan’ baru yang ditiupkan ke jiwa insan agar meminggirkan jalan Tuhan.


Hasilnya… sekarang kita dapat lihat bagaimana ada gadis bertudung di kalangan Mat Rempit. Ada wanita bertudung yang melalak dengan gaya bebas terbabas dari nilai akhlak dan kesopanan. Atau peragawati bertudung dengan langkah ‘catwalk’ dengan dada, ‘make-up’ galak sambil yang mengundang pesona dan ‘aura’ dosa. Dan lebih ‘daring’ lagi kita dapat lihat tarian ala-ala gelek oleh gadis bertudung… Atau sekarang pun sudah ada bunga-bunga munculnya Rockers wanita bertudung? Ah, apa ni? Daerah ‘grey’? Atau segalanya sudah hitam, kelam, kusam.


Teringat juga saya pesan daripada seorang yang saya sangat hormati kerana ilmu dan kewarakannya:
“Tudung wanita itu ada empat… tudung pada wajahnya, tudung pada mata, tudung pada suara, tudung pada hati.”
 
Apa ertinya?
 
“Tudung pada wajah… jangan sampai wajahnya mengundang fitnah. Kecantikan adalah pingitan buat suami, bukan pameran untuk lelaki ajnabi. Tudung pada mata… jangan matanya memandang lelaki lain selain muhramnya. Solehah yang hakiki, tidak dipandang, tidak memandang. Tudung pada suara… jangan dilunak-lunakkan dengan tujuan memikat dan mempersona. Tudung pada hati… mengingati Allah… dengan tasbih Siti Fatimah, subhanallah, alhamdulillah dan Allahu Akbar…”

Petikan dari SYAITAN ITU KREATIF (Klik untuk baca artikel penuh)